Negara Miskin yang Dulunya Masuk Jajaran Terkaya di Dunia

Poker Online Terbaik, Agen Poker Terpercaya, Daftar Poker Online, bandar togel online
Negara Miskin yang Dulunya Masuk Jajaran Terkaya di Dunia

Negara Miskin yang Dulunya Masuk Jajaran Terkaya di Dunia

Negara yang telah berubah dari super kaya menjadi sangat miskin

AGEN TOGEL TERBAIK – Kekayaan sebuah negara bisa melalui perubahan drastis selama berabad-abad atau bahkan beberapa dekade.

Faktanya, banyak negara yang dianggap miskin saat ini dulunya termasuk terkaya di dunia, yang memiliki kekayaan ekonomi luar biasa.

Mari kita kembali ke masa lalu, sekitar 500 tahun yang lalu atau lebih, untuk menemukan 10 negara yang telah berubah dari super kaya menjadi sangat miskin.

Agen Togel Terbaik

Negara Miskin yang Dulunya Masuk Jajaran Terkaya di Dunia

7 negara termiskin di dunia yang dulunya super kaya.

1. Mali

Mali adalah satu negara termiskin di dunia.

Tidak hanya rentan terhadap kekeringan, Mali juga merupakan satu negara paling terbelakang dan sebagian besar penduduknya bergantung pada pertanian untuk bertahan hidup.

Namun semuanya berbeda ratusan tahun yang lalu.

Kembali ke masa lalu, Mali adalah satu kekaisaran terbesar dan terkaya di Afrika.

Kekaisaran ini berkembang di bawah Kaisar Mansa Musa I, yang memerintah dari 1312 hingga 1337 dan merupakan satu orang terkaya yang pernah ada.

Musa memiliki ½ pasokan emas dunia, berdagang dengan pedagang dari Venesia, Genoa, Persia, dan Mesir.

Selain itu, Timbuktu terkenal dengan perdagangan, budaya, dan pembelajaran.

Setelah abad ke-16, kekayaan dan kekuasaan Mali telah berkurang secara drastis, dan negara ini tetap dalam kemiskinan sejak saat itu.

2. Latvia

Latvia telah diambil alih oleh kekuatan asing selama berabad-abad sampai akhirnya menyatakan kemerdekaan pada 1918.

Dan dari 1920-an hingga 1930-an, negara itu lebih kaya daripada Denmark, Finlandia, dan tetangga lainnya.

Selama waktu ini, ekonomi terus berkembang didorong oleh ekspor kayu dan pertanian yang melimpah sampai standar hidup Latvia melampaui negara-negara Skandinavia.

Sayangnya, periode kemakmuran yang mulia tidak berlangsung lama, karena negara itu dihancurkan oleh Soviet dan Nazi selama Perang Dunia ke-2.

Dan Latvia terus menderita sampai ia memperoleh kembali kemerdekaan pada 90-an.
Namun terlepas dari kemajuan ekonomi yang signifikan, Latvia masih jauh di belakang negara-negara Skandinavia.

3. Kuba

Kuba telah dimiskinkan bertahun-tahun oleh pemerintahan komunis.

Pemerintah Kuba sebenarnya berjuang untuk menawarkan hal-hal penting, termasuk transportasi dan perumahan.

Sebelum Revolusi Kuba yang dipimpin oleh Fidel Castro, dikenal sebagai satu negara terkaya di AS, bersama dengan booming pariwisata dan industri gula.

Sayangnya, pada 1950an ketidaksetaraan kekayaan yang sangat besar dan negara (yang saat itu menderita di bawah kekuasaan militer) terkontaminasi oleh prostitusi, perdagangan narkoba, dan kejahatan.

Setelah revolusi, ekonomi Kuba mencapai titik terendah pada awal tahun sembilan puluhan dan belum benar-benar pulih sejak saat itu.

4. Irak

Irak berubah menjadi negara yang sangat maju antara 1960-an dan 1970-an, berkat cadangan minyak dan gas yang melimpah, terutama dengan kenaikan harga minyak yang mengikuti krisis minyak 1973.

Irak membanggakan standar hidup yang tinggi, di samping perawatan kesehatan canggih, layanan sosial, dan infrastruktur.

Namun segera setelah Saddam Hussein secara resmi memperoleh kekuasaan, prospek negara itu menurun dengan cepat ketika ia menyeret negara itu ke dalam perang panjang yang menghancurkan dengan Iran.

Kemudian situasi keuangan Irak yang tersiksa menjadi lebih buruk akibat jatuhnya harga minyak dan korupsi internal.

Pada akhir dekade ini, perekonomian mengalami kerusakan parah hingga sedikit pulih setelah 2011.

5. Zimbabwe

Selama 1980-an, ekonomi Zimbabwe sangat makmur berkat sektor pertanian yang menguntungkan bangsa ini dan sumber daya alam yang melimpah, tetapi segera setelah tahun 90-an, keretakan mulai bermunculan karena situasi keuangan yang memburuk.

Selama tahun 2000, pemerintah mulai merampas lahan pertanian milik warga Zimbabwe, tetapi kebijakan ini berakhir dengan bencana besar.

Pemilik pertanian yang baru tidak memiliki keterampilan atau pengalaman pertanian, yang menyebabkan produksinya menurun drastis dan sangat merusak ekonomi.

Pada 2003, hiperinflasi menendang dan tingkat pengangguran mencapai 95 persen.

Dan sejak itu, tidak banyak yang membaik.

6. Nauru

Selama tahun 70-an, Nauru sangat kaya, berkat deposit fosfatnya yang berlimpah.

Pemerintah Nauru mulai membangun hotel mewah dan lapangan golf, serta pembelian pesawat, kapal, supercar, rumah mewah, dan banyak lagi, sementara populasi hanya sekitar 7.000 selama 1970-an.

Pada tahun 80-an, Nauru ditinggalkan dengan utang besar, dan pada 2000, sistem perbankan dan telekomunikasi negara itu ditutup.

Semua ini telah mengakibatkan kemiskinan dan kutukan meluas untuk menghadapi masa depan yang sangat gelap.

7. Venezuela

Venezuela berubah dari satu ekonomi tersehat di Amerika Latin menjadi yang paling sakit.

Dalam beberapa tahun terakhir, ekonomi negara itu menurun sebesar 35 persen dan PDB per kapita telah menyusut sebanyak 40 persen.

Pada 2014, ekonomi sangat terpukul menyusul penurunan tajam harga minyak, karena terlalu bergantung pada minyak.

Plus, pemerintah sosialis Venezuela gagal melakukan diversifikasi ekonomi ketika harga minyak meningkat.

Situasi semakin memburuk ketika pemerintah menolak untuk menerima bantuan asing dan menerapkan kontrol harga yang kaku, yang menyebabkan kekurangan yang sangat penting, termasuk obat-obatan dan makanan.

Adapun hari ini, kelaparan meluas, kejahatan tak terkendali, dan ketegangan sosial meningkat dengan cepat.

Berita Menarik Lainnya:

Poker Online Terbaik

AGEN TOGEL TERBAIK | AGEN TOGEL TERPERCAYA | LIVE TOGEL TERBAIK

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *